Kurva Penawaran Agregat Jangka Pendek

Penawaran Agregat
Kurva Penawaran Agregat Jangka Pendek

Situs Ekonomi - Dalam jangka pendek, kurva penawaran agregat miring ke atas, seperti yang ditunjukkan pada figur. Artinya, dalam periode satu atau dua tahun, naiknya tingkat harga keseluruhan dalam perekonomian cenderung menaikkan jumlah penawaran barang dan jasa. Sebaliknya, penurunan tingkat harga cenderung mengurangi jumlah penawaran atas barang dan jasa (Mankiw, 2006: 304).

Apakah penyebab hubungan yang positif antara tingkat harga dan output ini? Para ekonom telah mengemukakan tiga teori untuk menjelaskan mengapa kurva penawaran agregat jangka pendek miring ke atas. Dalam masing-masing teori, suatu ketidaksempurnaan pasar yang spesifik menyebabkan sisi penawaran dari perekonomian perilakunya berbeda. 

Meskipun rincian dari masing-masing teori tersebut berbeda, tema semuanya sama: Jumlah output yang ditawarkan menyimpang dari jangka panjang, biasanya disebut "tingkat alamiah"-nya, ketika tingkat harga menyimpang dari tingkat harga yang diharapkan, maka output juga meningkat di atas tingkat alamiahnya, dan ketika tingkat harga jatuh di bawah tingkat yang diharapkan, maka output pun jatuh sehingga berada di bawah tingkat alamiahnya. Berikut adalah rincian dari ketiga teori tersebut.

Teori Kekakuan Upah

Penjelasan yang paling sederhana mengenai kurva penawaran agregat jangka pendek yang miring ke atas adalah teori kekakuan upah. Menurut teori ini, kurva penawaran agregat jangka pendek miring ke atas karena dalam jangka pendek, upah nominal sulit berubah, atau "kaku."

Hingga pada batas tertentu, lambatnya perubahan upah nominal itu dikaitkan dengan kontrak jangka panjang (antara pekerja dengan perusahaan) yang mengatur upah nominal, bahkan terkadang berjangka waktu sampai tiga tahun. Selain itu, perubahan yang lambat tersebut mungkin juga terkait dengan norma-norma sosial dan pemahaman mengenai keadilan, sehingga memengaruhi penentuan upah dan tidak berubah drastis dari waktu ke waktu.

Untuk melihat hubungan kekakuan upah nominal tersebut dengan penawaran agregat, mari kita bayangkan di mana suatu perusahaan telah menciptakan kesepakatan dengan para pekerjanya guna membayar upah nominal dalam jumlah tertentu yang berdasarkan atas harapan perusahaan perihal tingkat harga di masa mendatang. Jika tingkat harga P jatuh di bawah tingkat harga yang diharapkan dan upah nominal tetap pada W, maka upah riil W/P naik di atas tingkat semula yang rencananya akan dibayarkan oleh perusahaan.

Karena upah biasanya merupakan komponen besar dari keseluruhan biaya produksi, maka upah riil yang lebih tinggi tentu saja akan meningkatkan biaya riil perusahaan. Lebih lanjut, perusahaan akan menanggapi masalah kenaikan biaya ini dengan mengurangi jumlah pekerja dan menurunkan jumlah barang dan jasa yang mereka produksi. Dengan kata lain, karena upah tidak dapat menyesuaikan diri dengan cepat terhadap tingkat harga, maka penurunan tingkat harga membuat jumlah pekerja dan produksi menurun, sehingga perusahaan mengurangi jumlah penawaran barang dan jasa.

Teori Kekakuan harga

Beberapa ekonom mengemukakan pendekatan lain terhadap kurva penawaran agregat jangka pendek yang disebut dengan teori kekakuan harga. Seperti yang telah dibahas, teori kekakuan upah menekankan bahwa upah nominal lambat menyesuaikan dirinya dari waktu ke waktu. Teori kekakuan harga menekankan bahwa harga berbagai barang dan jasa juga lambat menyesuaikan dirinya untuk menanggapi perubahan kondisi ekonomi. 

Penyesuaian harga yang lambat tersebut sebagian terjadi karena adanya biaya-biaya yang harus dikeluarkan untuk menyesuaikan harga yang disebut biaya menu. Biaya menu ini meliputi biaya pencetakan dan distribusi katalog serta waktu yang dibutuhkan untuk mengganti label harga. Oleh karena itu, harga-harga, seperti upah, bersifat kaku dalam jangka pendek.

Untuk melihat implikasi dari kekakuan harga terhadap penawaran agregat, sekarang kita misalkan setiap perusahaan dalam suatu perekonomian mengumumkan harga-harganya berdasarkan kondisi ekonomi yang diramalkan akan terjadi di masa depan. Setelah harga diumumkan, jumlah uang yang beredar dalam perekonomian tersebut tiba-tiba menyusut tidak sesuai harapan, sehingga tingkat harga keseluruhan dalam jangka panjang menurun.

Walaupun beberapa perusahaan menurunkan harga-harga mereka dengan cepat sebagai tanggapan terhadap kondisi perekonomian yang berubah-ubah ini, perusahaan lainnya mungkin saja tidak mau mengeluarkan biaya-biaya tambahan sehingga akan tertinggal untuk sementara. Karena perusahaan-perusahaan yang tertinggal itu mengenakan harga yang terlalu tinggi, maka penjualan mereka akan menurun.

Menurunnya penjualan akan menyebabkan perusahaan yang bersangkutan harus mengurangi produksi dan jumlah pekerjanya. Dengan kata lain, karena tidak semua harga disesuaikan dengan cepat terhadap situasi perekonomian yang berubah cepat, penurunan harga yang tidak terduga meninggalkan beberapa perusahaan yang mengenakan harga yang lebih tinggi dari yang diharapkan, dan harga yang terlalu tinggi ini akan menurunkan penjualan dan mendorong perusahaan tersebut mengurangi jumlah barang dan jasa yang ditawarkannya.

Teori Kesalahan Persepsi

Pendekatan ke tiga terhadap kurva penawaran agregat jangka pendek adalah teori kesalahan persepsi. Teori ini menyatakan bahwa perubahan-perubahan pada tingkat harga keseluruhan terkadang dapat menyesatkan produsen perihal apa yang terjadi dalam masing-masing pasar tempat mereka menjualkan produk-produknya. Akibat kesalahan persepsi jangka pendek tersebut, produsen menanggapi perubahan-perubahan dalam tingkat harga, dan hal ini dapat menyebabkan kurva penawaran agregat miring ke atas (Mankiw, 2006: 305).

Untuk memahami mekanismenya, bayangkan tingkat harga keseluruhan tiba-tiba turun di bawah tingkat yang diharapkan. Ketika para produsen mengetahui bahwa harga-harga produk mereka menurun, mereka mungkin mengira bahwa harga-harga relatif produk juga turun.

Sebagai contoh, para petani gandum mungkin menganggap penurunan harga gandum sebagai kemerosotan harga relatif produknya, tanpa terlebih dahulu memerhatikan penurunan harga berbagai barang yang mereka beli. Mereka mungkin segera menyimpulkan bahwa imbalan dari memproduksi gandum menjadi rendah untuk sementara, dan mereka akan menanggapinya dengan mengurangi produksi gandum.

Demikian pula, para pekerja memerhatikan turunnya upah nominal mereka sebelum memerhatikan turunnya harga-harga barang yang mereka beli. Mereka mungkin menyimpulkan bahwa imbalan yang diterima dari bekerja menjadi lebih rendah untuk sementara dan menanggapinya dengan mengurangi jumlah penawaran tenaga kerja.

Pada kedua kasus tersebut, penurunan tingkat harga menyebabkan kesalahan persepsi perihal harga relatif. Kemudian, kesalahan persepsi ini memengaruhi produsen untuk menanggapi penurunan tingkat harga dengan menurunkan jumlah penawaran barang dan jasa mereka.

0 Response to "Kurva Penawaran Agregat Jangka Pendek"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel