Kasus untuk Analisis Kritis: Massengill's Department Store

Situs Ekonomi - Massengill's Department Store telah berdiri di sejumlah kota kecil dan menengah di bagian Tenggara Amerika Serikat selama 75 tahun. Namun, selama beberapa dekade terakhir, jaringan yang berbasis di Atlanta ini secara perlahan mengalami penurunan.

Department Store

Sekali waktu pernah dikenal sebagai perusahaan ritel yang sangat maju, Massengill's akhirnya dikenal terutama sebagai toko yang mengalami kemunduran dan koleksi pakaiannya yang dianggap kuno. Setiap orang tahu bahwa jaringan toko ini diambang kebangkrutan.

Namun, itu sebelum Marv Heimler bergabung. Heimler dipindahkan dari pekerjaan semulanya, yaitu mengelola sebuah jaringan nasional yang berpusat di Dallas -- Forth Worth untuk menyelamatkan Massengill's.

Ia berhasil melakukan upaya penyelamatan tersebut. Saat ini, Massengill's menjadi bahan perbincangan di kalangan industri ritel karena penjualannya yang meningkat dan diikuti dengan peningkatan harga sahamnya.

Pada awalnya, Heimler mendapat penawaran berupa paket kompensasi luar biasa yang dikaitkan dengan kinerjanya saat memimpin Massengill's melalui upaya turnaround (penyelesaian masalah) usaha yang cepat. Dan sungguh, Heimler menyadari bahwa ia tidak memiliki waktu untuk merugi jika ingin Massengill's tetap bertahan.

Ia datang dengan sebuah rencana perubahan agresif yang mencakup peremajaan bentuk toko yang sudah usang, mengurangi biaya overhead, dan menawarkan barang-barang dagangan trendi dan modern yang dijual oleh staf penjual yang cerdas dan berpengetahuan luas. "Link Selling" (penjualan terkait) di mana para pembeli memasuki toko untuk mencari satu jenis barang saja namun akhirnya membeli tiga atau empat barang, merupakan bagian yang penting dari strategi yang baru.

Sayangnya, strategi baru ini mengakibatkan tindakan pemberhentian karyawan menjadi tidak terhindarkan. Sudah lama Massengill's dikelola oleh manajer yang berpikiran kuno, cenderung angkuh, yang sangat memegang teguh kebijakan dan tidak ada pemberhentian.

Namun demikian, untuk menyelamatkan perusahaan ini, perlu dilaksanakan pengurangan biaya besar-besaran dan menginvestasikan penghematan yang dihasilkan untuk peremajaan, barang-barang dagangan yang baru, dan program pelatihan. Penutupan bar kudapan yang terdapat di dalam toko dan mengonsolidasikan pusat-pusat distribusi merupakan langkah pertama, dan menghilangkan sekitar 500 pekerjaan.

Selain itu, kebanyakan tenaga penjualan yang lama tidak memiliki kemampuan untuk melakukan link selling atau kurang cocok dengan busana yang elegan dan rumit yang sekarang dijual oleh Massengill's. Heimler tahu bahwa ia harus menghilangkan sejumlah"deadwood" (suatu istilah yang dengan hati-hati tidak pernah diungkapkan di depan publik) agar memberi kesempatan kepada tenaga penjualan generasi baru yang modern dan penuh semangat.

Pemberitahuan atas pemberhentian kerja ini disampaikan kepada lebih dari 500 orang penyelia lapangan dan tenaga penjual lama pada hari Jumat sebelum makan siang. Dengan demikian, orang-orang tersebut diberi kesempatan untuk membersihkan meja mereka dan mengucapkan selamat berpisah kepada sesama rekan sebelum hari berakhir. Dan, kebanyakan yang masih tetap bekerja memiliki waktu selama akhir pekan untuk memahami apa yang telah terjadi sebelum kembali bekerja.

Heimler menduga bahwa orang-orang akan marah dengan tindakan pemberhentian ini, namun begitu besarnya reaksi kemarahan yang terjadi akhirnya mengagetkan dirinya. Bahkan, karyawan baru yang diangkat juga terlibat marah.

Sebuah artikel di suatu majalah industri baru-baru ini berspekulasi bahwa keberhasilan Massengill's akan berlangsung dalam waktu singkat saja jika moral terus menurun. Artikel tersebut mengatakan, "Tidak ada rasa kepercayaan di Massengill's. Orang-orang merasa bahwa manajemen senior tidak bersikap jujur dengan mereka. Manajemen hanya ingin memperbaiki perusahaan secepatnya dan menyelesaikan kerusakan yang terjadi di lain waktu."

Claire Sparkes, kepala bagian sumber daya manusia, mengakui bahwa artikel tersebut sangat tepat. Ia berkata kepada Heimler, "Orang-orang sangat marah. Mereka berpendapat bahwa Anda seharusnya mengadakan pertemuan terlebih dahulu untuk menjelaskan apa yang sedang terjadi di perusahaan dan memberikan peringatan kepada orang-orang tersebut."

Heimler membalas balik, "Setiap orang tahu bahwa Massengill's berada di tepi jurang kehancuran keuangan. Ketika seorang CEO baru diangkat untuk menyelesaikan segala sesuatu, maka setiap orang seharusnya tahu bahwa akan terjadi pemberhentian karyawan. Mengapa sekarang mereka kebingungan? Dan jika saya tidak bertindak dengan cepat, maka tidak ada seorang pun di sini yang akan punya pekerjaan. Seluruh jaringan toko kita akan hancur dan bukan hanya sekitar 1.000 orang yang akan kehilangan pekerjaan. Namun sekitar 5.000 orang yang akan menganggur. Apa orang-orang akan menyukai hal terakhir ini?"

Ketika Claire meninggalkan kantornya, Heimler mengevaluasi situasi yang ia hadapi. Jelas terlihat bahwa Massengill's bangkit kembali.

Pelanggan kembali datang, penjualan dan laba meningkat, dan Heimler adalah seorang pahlawan di Wall Street. Paket kompensasinya sudah mencapai lebih dari $1 juta dan kontraknya baru saja diperbarui selama dua tahun, dengan kenaikan gaji dan lebih banyak lagi opsi saham.

Ia tahu telah mengubah Massengill's dari jaringan toko yang sudah ketinggalan zaman yang cocok untuk para wanita tua, menjadi tempat yang menyenangkan dan meriah untuk para pelanggan muda yang memiliki daya beli. Heimler mengulas kembali hasil kuartal terakhir dan melihat bahwa penjualan dan laba masih terus meningkat.

Sumber: Didasarkan pada Suzy Wetlaufer, "After the Layoffs, What Next?" Harvard Business Review (September-Oktober 1998): 24-42

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel