Tantangan Manajemen: Coca-Cola Company

Situs Ekonomi - Coke mungkin saja merupakan merek ternama di dunia, namun kenyataan itu tidak banyak membantunya saat ini. Ketika Douglas Daft mengambil alih posisi Presiden Direktur (CEO) dari Coca-Cola Company, ia mewarisi sejumlah masalah (Daft, 2006: 353).

Coca-Cola Company

Penjualan soda mengalami penurunan di pasar utama AS dan di beberapa negara lainnya, sehingga membuat  Coke gagal menyaingi saingan utama mereka, Pepsi, yang mengambil langkah agresif dalam penjualan minuman nonsoda. Tuntutan diskriminasi rasial yang menyedot perhatian di AS dan ketakutan terkontaminasinya soda di luar negeri telah merusak reputasi perusahaan dan hubungan baik mereka dengan pelanggan, pemerintah, dan produsen botol.

Di bawah pimpinan CEO sebelumnya, M. Douglas Ivester, tidak ada nuansa krisis yang berarti, dan para manajer melakukan pekerjaannya seperti biasa. Daft yang lahir di Australia ini mengetahui perlunya diadakan perubahan, jika Coca-Cola ingin tetap menjadi salah satu perusahaan yang disegani dan dihormati di dunia.

Sepanjang tahun pertama menduduki posisinya, Daft mengawali dengan membongkar rezim lama di kantor pusat dan mendudukkan manajer eksekutif baru yang bersedia membuat perubahan besar untuk mengembalikan posisi perusahaan. Ia juga menghabiskan banyak waktunya untuk memperbaiki hubungan dengan penyusun regulasi di pemerintahan negara-negara Eropa dan menangani serangan balik dari produsen botol yang mengalami kesulitan finansial dan menuduh Coke berusaha menghemat keuntungan di atas pengeluaran mereka.

Selain tindakan awal ini, penjualan dan keuntungan Coke tidak mengalami perubahan dan persediaan terus menurun. CEO baru itu mengetahui bahwa ia perlu menyusun rencana strategis yang kuat untuk mendongkrak posisi perusahaan dalam waktu singkat (Khermouch, 2001: 86-88).

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel